Serahkan Pokok Pikiran, Semeton Muslim Merapat Kubu Mantra-Kerta

DENPASAR– Dukungan kepada pasangan nomor urut dua di Pilkada Bali Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra – Ketut Sudikerta (Mantra – Kerta) terus mengalir seperti  datang dari puluhan perwakilan masyarakat yang mendatangi kediaman Rai Mantra di Griya Seba Sari, Renon, Denpasar.

Salah satunya adalah Semeton Muslim For Mantra – Kerta (SM4MK). Kordinator SM4MK H. Ahmad Baraas yakin 70 persen suara pemilih muslim di Bali akan mendukung pasangan Mantra – Kerta. Khususnya di wilayah Bali Barat.

“Kami komponen masyarakat Muslim seluruh Bali memginginkan perubahan, karena itu kami siap memenangkan pasangan Mantra-Kerta,” kata Baraas, Kamis (22/2/2018).

Dalam pertemuan ini SM4MK menyerahkan pokok pikiran yang bisa dijadikan acuan dalam membangun masyarakat serta aspirasi warga Muslim di Bali.

Menurutnya pokok pikiran ini bukan kontrak politik. Tetapi sumbangsih sari-sari pikiran dan gagasan positif dalam rangka membangun Bali. Baraas juga menegaskan dukungan kepada Mantra – kerta bersifat sukarela. Tanpa paksaan atau karena iming-iming sumbangan.

“Kami lakukan semua secara swadaya, tidak ada serupiah pun dari paslon, kami lakukan dengan ikhlas,” kata Baraas.
Menanggapi aspirasi warga, I B Rai Dharmawijaya Mantra mengatakan dalam pemilihan gubernur sangat penting membangun nilai sebelum bicara teknis. Yakni bekerjasama dan gotong royong untuk membangun kehidupan bersama yang lebih baik. “Kalau kita gotong royong dan bekerja sama pasti akan menang,” kata Rai Mantra.
Mengenai visi – misi menurutnya Rai Mantra menekankan pada kerja-kerja dengan indikator terukur. Seperti yang telah terlihat di Kota Denpasar. Salah satunya Indeks Pertumbuhan Manusia (IPM) Denpasar paling tinggi di seluruh Bali. Padahal PAD berada di urutan dua.

“PAD Denpasar peringkat dua di Bali tapi IPM Denpasar paling tinggi, ini menunjukan tingginya partisipasi masyrakat dalam pembangunan,” kata Rai Mantra. Hal inilah yang perlu ditularkan ke Kabupaten lain jika Mantra – kerta dipercaya memimpin Bali. Apa yang pernah dilakukan dan terbukti bermanfaat bagi masyarakat itu yang dilakukan.

Di penghujung sambutannya Rai Mantra mengingatkan untuk menarik simpati publik secara santun. Tidak menjelekan pihak lain atau secara berlebihan mengagung-agungkan pasangan Mantra – kerta, tapi bicara apa adanya. “Lakukan semuanya dengan ikhlas untuk hasil jangka panjang, jangan lagi bicara baik buruk tapi sampaikanlah kebenaran,” pungkasnya. (*)  Mantra.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*