Digitalisasi Pembayaran Mulai Terobos Pasar Tradisional

Denpasar  -Dalam rangka mendorong terciptanya ekosistem ekonomi dan keuangan digital yang inklusif dan efisien khususnya di sektor perdagangan ritel, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali bersinergi dengan Pemerintah Kota Denpasar, Bank Nasional Indonesia (BNI) dan Desa Adat Panjer menyelenggarakan peresmian Digitalisasi Pembayaran dan Program S.I.A.P QRIS (Sehat, Inovatif, dan Aman Pakai QRIS) di Pasar Nyanggelan Desa Adat Panjer, Denpasar (4/1/2022). Kegiatan tersebut dihadiri langsung oleh Walikota Denpasar, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Pimpinan Bank BNI Kantor Wilayah Balinusra, jajaran Perangkat Desa Adat Panjer, dan perwakilan pedagang pasar. Pasar Nyanggelan merupakan salah salah pasar di Kota Denpasar yang telah berstatus SNI (Standar Nasional Indonesia) dan menjadi satu-satunya pasar di Provinsi Bali yang dinominasikan dalam perlombaan menjadi Pasar Aman dari bahan berbahaya tingkat nasional yang diselenggarakan Badan Pengawas Obat dan Makanan RI.
Pasar tradisional, sebagai jantung kegiatan ekonomi masyarakat, menjadi salah satu prioritas perluasan digitalisasi karena urgensi opsi pembayaran yang cepat, mudah, murah, aman dan handal seperti QRIS meningkat seiring dengan relaksasi pembatasan mobilitas antar manusia. Dalam sambutannya, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, menyampaikan bahwa ”Pasar Nyanggelan Desa Adat Panjer secara khusus dipilih karena ekosistem digital nya telah siap dan memadahi, yakni meliputi penggunaan QRIS pada lebih dari 60% pedagang, pengelola parkir, hingga bank sampah.”
Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara, yang pada kesempatan tersebut juga melakukan peninjauan dan experience bertransaksi langsung dengan QRIS pada beberapa beberapa pedagang di Pasar Nyanggelan Desa Adat Panjer, menyampaikan apresiasi atas dukungan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali dan Bank BNI dalam penerapan digitalisasi ini yang diharapkan akan semakin mendorong roda kegiatan transaksi di pasar. Peningkatan transaksi di pasar pada akhirnya akan meningkatkan produktivitas sektor riil, seperti petani, produsen, maupun pedagang, yang akan membuat mulai pulihnya daya beli masyarakat di Kota Denpasar dan Bali secara luas.
Sebagai komitmen untuk mendorong penggunaan QRIS, pada kesempatan tersebut Bank Indonesia juga meluncurkan program “Semarak QRIS di Pasar Nyanggelan”. Melalui program Semarak QRIS ini, bagi pembeli dan pedagang yang bertransaksi menggunakan QRIS di Pasar Nyanggelan Desa Adat Panjer selama periode 1 (satu) bulan yakni mulai 1 s.d. 30 April 2022, akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan berbagai hadiah berupa voucher belanja.
Selanjutnya program S.I.A.P QRIS akan terus diperluas ke berbagai pasar maupun pusat perbelanjaan lainnya untuk semakin meningkatkan penggunaan QRIS sebagai solusi pembayaran nirsentuh yang lebih higienis guna mempercepat pemulihan ekonomi Bali dan nasional. (*)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*