Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara Gandeng ITDC Kembangkan Industri Pariwisatanya

Kabardenpasar – PT Pengembangan Pariwisata Indonesia atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), digandeng oleh pemerintah provinsi Kalimantan Utara untuk pengembangan industri pariwisata di daerah tersebut.

Ditandai dengan penandatangan kesepakatan bersama dari pemerintah Provinsi Kalimantan Utara dilakukan langsung oleh Gubernur Zainal Arifin Paliwang, dan Direktur Pengembangan Bisnis ITDC Ema Widiastuti disaksikan oleh jajaran Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara dan General Manager The Nusa Dua I Gusti Ngurah Ardita beserta tim, Jumat, 17 November 2023 di Kantor ITDC The Nusa Dua.

Direktur Pengembangan Bisnis Ema Widiastuti mengatakan “Kami menyambut positif kerjasama dengan Pemerintah Kalimantan Utara dalam mengembangkan industri pariwisata di Kalimantan Utara.

Kerjasama ini merupakan tonggak momentum pengembangan pariwisata di Indonesia. sangat senang dapat berkontribusi dalam pengembangan industri pariwisata di Provinsi Kalimantan Utara.

Pengembangan industri pariwisata di Kalimantan Utara sangat penting dilakukan karena merupakan area gerbang utara Indonesia yang memiliki potensi besar menjadi destinasi pariwisata.

Melalui kerjasama ini, kami senang dapat berkontribusi terhadap pengembangan industri pariwisata di Kalimantan Utara yang dapat menarik minat wisatawan dan meningkatkan sektor pariwisata di Indonesia.

“ITDC yang baru melewati anniversary ke-50 tahun telah mengelola 3 destinasi pariwisata dimana The Nusa Dua menjadi destinasi pertama yang dikembangkan kemudian dilanjutkan dengan The Mandalika dan The Golo Mori.

Dengan pengalaman mengembangkan destinasi pariwisata di Indonesia, kerjasama dengan Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara dapat berjalan dengan baik.Gubernur Provinsi Kalimantan Utara Zainal Arifin Paliwang mengatakan “Kami menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada ITDC atas kerjasama pengembangan industri pariwisata di Provinsi Kalimantan Utara.

Saat ini destinasi pariwisata di Kalimantan Utara belum dikelola secara professional sehingga potensi pariwisata belum dapat berkembang dengan baik. Kegiatan penandatanganan kesepakatan bersama hari ini merupakan komitmen untuk meningkatkan investasi di sektor pariwisata khususnya di Kalimantan Utara.

Semoga kerjasama ini dapat memberikan perkembangan dan pertumbuhan yang baik di industri pariwisata Kalimantan Utara sebagai destinasi pariwisata nasional bahkan internasional.Destinasi pariwisata yang akan dikembangkan di Kalimantan Utara sendiri telah memiliki potensial pasar dengan adanya industri hilirisasi dimana kawasan tersebut merupakan industri pengolahan bahan siap jadi seperti nikel, petro chemical, aluminium dan oil refinery.

Industri hilirisasi saat ini sudah beroperasi dan dalam proses pengembangan.“Kami optimistis kerjasama ini dapat memberikan dampak positif dalam pengembangan industri pariwisata di Kalimantan Utara yang juga diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja yang berhubungan dengan kepariwisataan dan membuka peluang ekonomi serta dapat meningkatkan sektor pariwisata di Indonesia,” tutup Ema.***

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*