Sebanyak 50 UMKM Ramaikan Festival Pasar Senyum Rakyat di Lapangan Renon Denpasar

Kabardenpasar.com -Festival Pasar Senyum Rakyat digelar di Lapangan Timur Renon kota Denpasar, Bali, Sabtu (23/7/2022). Puluhan UMKM diantaranya 15 UMKM nasabah BRI, 15 UMKM nasabah Pegadaian, 15 UMKM binaan PNM  dan 5 UMKM binaan Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Bali memeriahkan festival yang diinisiasi tiga entitas Holding Ultra Mikro (UMi) yaitu BRI, Pegadaian dan Permodalan Nasional Madani (PNM).

Masing-masing UMKM menawarkan produk unggulan, mulai dari kuliner, fashion, hingga kerajinan tangan.

Direktur Jaringan, Operasi dan Penjualan PT Pegadaian Eka Pebriansyah mengungkapkan, Festival Senyum Rakyat ini merupakan bentuk konsistensi perusahaan untuk memberikan kesempatan bagi para pelaku usaha memperkenalkan produk-produk yang mereka jual, kepada masyarakat luas.

“Ini merupakan bentuk komitmen kami, tidak hanya untuk membantu para pelaku usaha memperkenalkan produk mereka saja, tapi kami juga ingin memberikan sosialisasi dan literasi kepada para pengusaha untuk mendapatkan pembiayaan yang mudah dan murah, baik untuk mengembangkan bisnisnya atau memulai usaha baru,” kata Eka dalam siaran yang diterima RRI.co.id, Minggu (24/7/2022). 

Dikatakan, para pengunjung yang hadir juga bisa mengikuti seminar tentang bagaimana mengembangkan bisnis secara digital atau daring melalui aplikasi, hingga menikmati hiburan rakyat dan doorprize.

“Festival ini memberikan banyak manfaat bagi masyarakat yang hadir. Selain dapat membantu menggerakan perekonomian para pelaku usaha, pengunjung juga mendapat ilmu baru untuk memberanikan diri menjadi seorang pengusaha yang berdaya saing, melalui produk-produk pembiayaan yang bisa diakses melalui outlet SenyuM,” ujarnya.

Denpasar merupakan kota kedua penyelenggaraan Festival Pasar Senyum Rakyat setelah Cirebon, Jawa Barat. 

Seperti diberitakan sebelumnya, sentra layanan ultra mikro (SenyuM) merupakan spirit bersama untuk menciptakan ekosistem yang mendukung para pelaku usaha mikro di indonesia untuk dapat berkembang, berkelanjutan dan memiliki daya saing.

Selain melalui produk pembiayaan gadai dan non gadai, Pegadaian juga menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) berbasis syariah di 4.086 outlet di seluruh Indonesia. Adapun plafon pinjaman, mulai dari Rp1 juta hingga Rp10 juta, dengan biaya pengelolaan (mu’nah) sebesar 6 persen per tahun.

Festival ini diharapkan memberikan nilai tambah bagi para pelaku usaha ultra mikro.
Selain itu, festival ini pun diharapkan memberikan akses bagi UMUM untuk mengenal dan mendapatkan ragam produk pembiayaan yang mudah dan terjangkau, hingga pemberdayaan peningkatan kapabilitas para pelaku usaha agar usaha mereka dapat tumbuh dan naik kelas.(*)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*