Produk Unggulan 38 UKM Bali Dipamerkan di Smesco Indonesia

Jakarta- Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Koperasi dan UKM bekerja sama dengan Smesco Indonesia menyelenggarakan event bertajuk “Bali Smesco Festival” di Gedung Smesco Indonesia, Jakarta.

Event yang dilaksanakan selama 2 (Dua) hari yakni 20 – 21 April 2019 ini dilaksanakan dalam rangka mempromosikan, memasarkan, dan meningkatkan daya saing produk unggulan daerah Bali.


Bali Smesco Festival merupakan ekspose puncak prestasi pemberdayaan UMKM yang dilakukan oleh lintas lembaga di Provinsi Bali.

Karena itu, event ini tidak hanya mempromosikan kerajinan dan produk-produk unggulan, tetapi juga pentas seni budaya, pariwisata, dan kuliner khas daerah Bali.

Dengan harapan, melalui Bali Smesco Festival, UMKM Bali mampu menembus persaingan pasar global.

Event ini dibuka langsung Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga didampingi Gubernur Bali Wayan Koster. Sebanyak 38 UKM Bali ikut dalam pameran Bali Smesco Festival. Peserta pameran terdiri atas UKM produk kerajinan seperti Tenun, perak, kerang, lukisan, minuman dan lain-lain.

Gubernur Koster mengatakan, pengembangan UKM wajib mendapat perhatian baik dari Pemerintah maupun dukungan dari berbagai pihak berupa dukungan regulasi dan kebijakan agar UMKM dapat tumbuh kondusif dan makin berperan di berbagai sektor ekonomi.

Untuk itu, Pemerintah Provinsi Bali telah mengeluarkan regulasi dalam bentuk Peraturan Gubernur Nomor 99 Tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan Produk Pertanian, Perikanan dan Industri lokal yang mengatur penggunaan produk lokal untuk hotel, restoran dan katering dengan syarat produk lokal tersebut memenuhi standar kualitas yang ditentukan.

Selain itu juga telah diterbitkan Peraturan Gubernur Bali Nomor 79 Tahun 2018 tentang Hari Penggunaan Busana Adat Bali yang berdampak pada peningkatan kebutuhan pada produk busana lokal Bali.


Ketua DPD PDI Perjuangan Bali ini menambahkan, agar mampu bersaing dipasar yang semakin kompetitif pelaku UKM harus mampu menjaga dan terus meningkatkan kualitas produknya.

Koster juga memuji konsep pemasaran produk – produk UMKM dari seluruh Provinsi di Indonesia yang ada di Smesco Indonesia.

Menurutnya tata letak dan cara menyajikan produk UMKM di Paviliun Provinsi Smesco Indonesia unik dan menjadi inspirasi bagi pemasaran produk UMKM di Bali.

Sebagai kawasan wisata unggulan nasional, Koster meyakini dengan konsep pemasaran seperti yang dilakukan di Paviliun Smesco Indonesia akan mendongkrak nilai jual produk-produk UMKM Bali.

Menurutnya, event seperti ini kedepannya perlu mendapat perhatian lebih dan dipublikasikan secara luas agar masyarakat bisa mengetahui pelaksanaannya.

“Event ini sangat bagus, kita bisa mendapatkan penjelasan terkait produk secara lengkap. Ini harus mendapat perhatian khusus agar masyarakat luas juga mengetahui pelaksanaan festival yang bertujuan untuk mempromosikan produk unggulan dari daerah-daerah di Indonesia,” ungkapnya.

Bali Smesco Festival 2019 merupakan kegiatan tahunan yang diadakan oleh Smesco Indonesia serta bersinergi dengan Kemenkop UKM RI dan lembaga pemerintah lainnya. Kegiatan ini sebagai langkah mengenalkan produk kerajinan yang dimiliki Indonesia. (zal) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*